Birokrasi oh birokrasi

Halo kawan-kawan blogger, sekedar mau curhat aja ni soal hal yang paling nyebelin di repblik tercinta ini, ya.. mungkin teman blogger juga ada yang sependapat and sama-sama sebel ama yang satu ini.

Ini tentang kebiasaan birokrasi di Indonesia,sumpah tujuh turunan nyebelin banget, tau ga temen blogger bahkan ada istilah “kalau bisa di bikin susah kenapa harus di buat gampang”, wah ini sih udah parah.

Padahal hal seperti ini yang buat peluang korupsi makin banyak, ya seengganya buat latihan korupsi mah pasti.

Mungkin teman blogger pernah juga menikmati pasilitas yang najis ini(Birokrasi), seperti ngurus KTP, Bikin SKCK, Ngurus Sertifikat tanah, DLL.

Yang bikin ironis lagi ada pengalaman seorang tetangga yang mau ngurus surat miskin, Dia pergi kekelurahan terus ama orang kelurahan ditaya pengantar dari RT tempat dia tinggal, kasian si Tetangga dia ga punya surat pengantar dari RTnya, alhasil si Tetangga ini balik lagi padahal sudah ngotot-ngototan ama setengah mohon ke pengurus kelurahan,
Tapi katanya “Ma’af, Peraturan tetep peraturan, kami harus mengikuti prosedur”
nah cerita masih berlanjut
Setelah datatang kerumah RT si tetangga ngerasa harus ngasih uang rokok ke ketua RT yang udah buatin pengantar. Ini sih kebiasaan di Republik ini tapi yang bikin penasaran siapa yang mulai bikin kebiasaan uang rokok ini ya ? Mungkin teman blogger ada yang tau? Hal kaya gini latihan kecil buat terbiasa korupsi benerkan? Yang lucunya lagi kenapa ketu RTnya nerima?Kalo ditanya sih, jawabnya pasti gini “Wong saya di kasih ya ta terima,Sing pentingkan ikhlas iya toh?”.Iya sih boleh tapi jangan ngarep dong.

Ok teman blogger cerita belum selesai
Ceritannya si Tetangga Balik lagi keKelurahan dengan surat pengantar dari RT, langsung deh Surat miskinnya beras,nah udah beres malah pegawai kelurahan terang-terangan minta duit ke si Tetangga, sekali lagi orang miskin dipalak pejabat.
saya ga tau apa emang bener ngurus surat miskin ada biayanya biar lebih jelas Tanya aja ama pak Presiden.

Mungkin hal lain bisa lebih runmit lagi coba bangkan kalo ada lima aja tingkatan pemerintahan yang haris dilewat wah cape deh, yang cerita tadi juga ribet banget padahal Cuma dua.
Ada beberapa yang perlu dicatat,

Pertama
Buat berantas korupsi di Nusantara ini perlu usaha yang keras banget, soalnya tanpa disadari korupsi sudah jadi kebiasaan di bumi pertiwi ini,
Kita terbiasa dengan uang Rokok,uang Terima kasih,Senang melebihkan anggaran untuk jaga-jaga dari pada buat rencana yang matang,Ikatan kesukuan,kekeluargaan,petemanan yang berlebihan
So Janngan ngomong doing najis ama korupsi,mulai dari diri sendiri buat memberantasnya dengan cara rubah kebiasaan kita

Kedua
Yang ini tugas pemerintah, buat satu system yang sederhana, saya setuju dengan program satu atap atau kalau engga selesaikan satu masalah dengan satu lembaga saja,jangan ada lagi harus kesini dulu kalo mau kesana,ok deh mungkin buat yang lain perlu data yang pailit dari lembaga terkait tapi kalau lembaga itu lembaga pemerintah juga ganti dong sistemnya.
Sekedar saran aja ni, jangan lagi orang yang harus mundar mandir biar system yang bekerja, kan sekarang banyak tuh teknologi yang canggih atau buat system khusus progremer Indonesia kan jago-jago

Ketiga
Jadi contoh jangan memberi contoh itu yang ter penting

Ok deh teman blogger terus berharap aja presiden kita nanti bisa jadi contoh buat kita semua,mau lanjutkan ke,lebih cepat lebih baik atau apa tuh satu lagi blum pernah denger yang penting ga omong doang.


Salam persahabatan buat semua blogger Indonesia
Cex



3 comments

  1. Grenk_ok // 23 Mei 2009 15.11  

    ok,sekrang maju tapi kemarin aku akalin birokratnya
    ajakin ngobor aja tar lupa... bayar...heee..
    :D :))

  2. Zeni Mharoo // 25 Mei 2009 00.54  

    Sto sec mending cuma tetangga, coba sy mah sy sndiri yg ngalamin ky gto teh, tp bukan bikin surat miskin tp sy mah bikin SKCK di polres Cisalak sbg, sy mpe d pintauang 25.000 padahal stahu sy klo bikin ky gto mah gratis hrsnya.
    Yang lebih parah lg minggu kmrn tetangga sy ditahan polisi ktnya krna perkelahiah anaknya, padahal prkaratu g da yg laporpolisi, sikorban jg g lapor. Yg lebiih aneh lg ketika prkara tsb sudah d cabut makorban mski skorbanndiri g lapor, tp tu perkara TIDAK BISA DCABUT kt pihak polisi. malah polisi ngasih alasan2 gila ktnya : krna perkara tsbt trlalu bnyk yg ngurusin, kepala desa tempat korban egois dll, padahal apa hubungannya,,,??? Tu terjadi di di POLSEK Tanjungsiang dan skrg diajukan k Polres Subang.
    klo Teman2 da yg tahu kmna ya klo mo ngaduin kjadian ky gtoo,,,???

  3. Cex // 22 Agustus 2009 08.11  

    Ke tuhan aja soalnya di indonesia ga ada yang di percaya

Posting Komentar

Silahkan Tuangkan semuanya disini,Comentar anda Modal buat saya lebih baik lagi.
Terima kasih.